Sepuluh Ribu terlalu banyak….

Apa yang anda pikirkan bila membaca judul diatas?

Yaahhh…mungkin bagi kita, mahasiswa, uang sebanyak sepuluh ribu rupiah adalah tidak terlalu banyak…

Apa sih barang yang bisa dibeli dengan uang segitu? Boro-boro dapet laptop, curut alias mousenya saja gak boleh segitu… (gak tau kenapa pikiran saya akhir-akhir ini selalu mengarah ke laptop terus)

Paling dapet buku yang tebelnya gak sampe seratus halaman (kalo’ baru), ngenet pun paling banter dapet tiga jam…

Dan kalo di Jember nih… uang segitu bisa buat makan lalapan lele empat bungkus (ini salah satu alasan kenapa saya suka jember—> makanannya murah … :p)

OK back to the topic!!

Ceritanya nih… hari selasa yang lalu, terjadilah keributan besar di kos-kosan saya tercinta pada pagi hari…

Si Mbak D marah-marah sambil bertanya-tanya dengan suara keras (namanya juga marah, jadinya ditujukan ke sapa aja yang denger) sapa yang buang ‘barangnya’ yang ada didepan kamar?

Eits…jangan mikir yang gak-gak dulu, barangnya ni maksudnya ‘pantom'(ato apa saya tidak terlalu mengerti namanya) alias replika gigi-miliknya yang terbuat dari bahan2 tertentu yang biasanya dibuat praktikum anak FKG itu, hilang!!! Gak tanggung-tanggung tiga buah…

Akhirnya si piket kebersihan yang kebagian piket sampah jadi tersangka dan si “K” ini ngaku kalo dia buang barang yang ada di kotak itu karena dikira sampah… (saya ingat beberapa orang teman kosan juga berpikiran sama bahwa itu mirip sampah yang tidak berguna, coz diletakkan gitu aja).

Jadilah pertengkaran kecil di kosku yang damai pagi itu.

Si Mbak “D” mengeluh, kenapa gak diperiksa dulu pas mau dibuang?, itu adalah hasil kerjanya satu semester dan kemungkinannya ngulang satu semester kalo itu bener-bener hilang! (aq tau dari temenku kalo praktikum anak FKG itu pake pantom gigi, dan dikerjakan dari gigi molar ke depan sampe selesai dengan beberapa tema–>misalnya menambal gigi, maka hal tsb akan dipraktekkan dalam satu waktu praktikum satu macam gigi <mulai molar, premolar sampe insisivus alias gigi seri> dan harus di ACC dosen yang tentunya gak mudah dapet!, kalo itu sampe hilang maka bisa jadi dia harus ngulang lagi, artinya ngulang satu semester!) Ampun deh!!! (aq jadi bersyukur aq gak masuk FKG he..he..he..)

Dilain pihak, si “K” ini ngomong kalo itu memang keliatannya gak dipake, dan tidak terurus, sehingga tampak dari luar bahwa itu adalah sampah yang harus dibuang… Ada juga yang membelanya bahwa memang peraturan di kos barang pribadi yang sekiranya penting harus berada dalam kamar masing-masing!

Hmm….

Singkat cerita, akhirnya mereka berdua, Si Mbak “D” dan si “K” ini mengejar bapak pengangkut sampah yang berlanjut ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) karena truk pengangkut sampahnya keburu pergi…

Sesampai disana si “K” ini meminta tolong pada para pemulung yang ada di situ untuk mencarikan barang tersebut…

Singkat cerita lagi, barang itu dapat ditemukan…

Sebagai rasa terima kasih, si “K” ini memberikan uang Rp 12.000,- untuk ketiga pemulung penolongnya…

Tapi si “K” ini kemudian terheran-heran ketika si pemulung tersebut mengembalikan uang Rp2000,- nya sambil berkata ” Sepuluh ribu ini aja terlalu banyak mbak…”

Sampai disitu…

Ketika saya mendengar cerita tersebut dari teman-teman kos, saya jadi berpikir betapa borosnya saya?

2 thoughts on “Sepuluh Ribu terlalu banyak….

  1. satu hal yang dapet aku tangkep…………….
    ternyata belajar tidak hanya di bangku kuliah aja..
    Kita dapat belajar dari Bapak Pemulung Sampah sekalipun…………….Ternyata Bapak itu Lebih bisa bersyukur dengan nikmat Allah yang “10 ribu” daripada kita “ratusan ribu” tetep aja merasa kurang……………………..
    Aku juga jadi takut sama Allah (takut menjadi hamba yang kurang bersyukur) padahal Allah akan selalu “menambah” apabila kita bersyukur…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s